Sebab Area Kewanitaan Gatal saat Menstruasi Pembalut hingga Perubahan Miss V

Menstruasi dapat membawa banyak gejala, dan setiap wanita mengalami hal berbeda setiap bulan. Salah satunya gatal pada vagina saat menstruasi.

Alyssa Dweck, seorang dokter kandungan dan kepala petugas medis di Bonafide, mengatakan pengalaman merasa gatal saat menstruasi ini adalah yang pernah dia dengar sebelumnya — dan ini sering dikaitkan dengan produk kebersihan menstruasi.

Seperti yang dijelaskan Dr. Dweck, beberapa orang mungkin mengalami gatal-gatal karena menggunakan tampon yang daya serapnya terlalu tinggi, sementara yang lain mungkin sensitif terhadap produk perawatan menstruasi konvensional, seperti tampon dan pembalut, yang dibuat dengan bahan dan pewangi non-organik.

Sementara menurut Jacqueline Giannelli, praktisi perawat pendiri di Elektra Health, banyak produk perawatan menstruasi dibuat dengan bahan-bahan seperti pewangi dan pewarna sintetis, paraben, ftalat, paraben, dan surfaktan. “Bahan tambahan tersebut dapat menyebabkan reaksi alergi (dermatitis kontak), sehingga menimbulkan rasa gatal pada kulit vulva dan vagina,” ujarnya, seperti dilansir dari laman Pop Sugar.

Namun, semakin banyak merek perawatan menstruasi yang meninggalkan aditif yang berpotensi mengiritasi ini dari formulasi produk mereka. Dr. Dweck mengatakan bahwa mereka yang sensitif terhadap produk perawatan menstruasi konvensional mungkin ingin mempertimbangkan untuk mencoba produk perawatan menstruasi organik 100 persen. “Orang lain mungkin mendapat manfaat dari beralih ke menstrual cup silikon kelas medis atau pakaian dalam menstruasi,” tambahnya.

Jika Anda menggunakan tampon, memilih tampon dengan daya serap paling rendah untuk aliran menstruasi dapat membantu meringankan masalah ini juga. Banyak ahli juga umumnya merekomendasikan menjauhi produk perawatan periode beraroma, seperti tampon, untuk menghindari gatal dan masalah lainnya.

Selain pembalut atau tampon, penyebab potensial lain dari gatal pada vagina selama periode seseorang mungkin karena perubahan pH vagina. Menurut Giannelli, hormon estrogen dan progesteron mengalami penurunan pada hari-hari menjelang menstruasi. Ketika kadar estrogen rendah, lingkungan vagina kurang asam dan mungkin ada peningkatan pH. Peningkatan pH ini dapat menyebabkan gangguan pada mikrobioma vagina, atau ekosistem bakteri yang membantu melindungi dari infeksi.

“Tentu saja infeksi apa pun dapat menyebabkan gatal-gatal pada vagina, tetapi bahkan perubahan kecil pada mikrobioma dapat menciptakan keadaan peradangan yang dapat muncul sebagai gatal. Kita sering melihat ini pada perimenopause ketika kadar hormon sudah lebih rendah pada awal, tetapi terutama terjadi sekitar waktu menstruasi. menstruasi seseorang,” katanya.

Dr Dweck juga menyebutkan bahwa douching yang harus dihindari juga dapat berdampak negatif pada pH vagina dan menyebabkan gatal.

Penting untuk diingat bahwa ada banyak penyebab potensial di balik gatal pada vagina, jadi jika Anda pernah mengalami gatal atau memiliki masalah, hubungi penyedia layanan kesehatan Anda untuk saran pribadi dan untuk menyingkirkan masalah kesehatan dan infeksi.

Beberapa contoh kondisi yang dapat menyebabkan gatal pada miss v termasuk infeksi vagina, dermatitis kontak, kondisi kulit vulva seperti lichen simplex chronicus dan lichen sclerosus, kekeringan pada vagina, dan pudendal neuralgia (masalah saraf). “Rasa gatal atau tidak nyaman yang berlangsung lebih lama dari satu atau dua hari dan tidak membaik harus dievaluasi oleh penyedia yang mengetahui kondisi ini,” kata Giannelli.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.